Koreksi terhadap Sejarah Umat Manusia-nya Arnold Toynbee

mankind-toynbee.jpgMembaca buku Arnold Toynbee, Mankind and mother earth, a narrative history of the World, yang diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, Sejarah Umat Manusia, Uraian Analitis, Kronologis, Naratif dan Komparatif, memang cukup mengasyikan. Kita seperti dibawa terbang ke angkasa, lepas dari dimensi waktu untuk melihat sejarah bergerak di muka bumi.

Dari keseluruhan kilas balik sejarah yang Toynbee tulis, saya hanya akan menyinggung dua bab saja, yaitu Bab 49: Muhammad: Nabi dan Negarawan (570-632 M) dan Bab 50, tentang Ekspansi Negara Islam (633-750 M). Pada dua bab inilah saya melihat Toynbee melakukan beberapa kekeliruan dalam menganalisis dan mengambil kesimpulan. Dari paparan peta sosial-politik awal Arab, sampai hijrah Nabi Muhammad ke Yatsrib (Madinah) tidak banyak masalah yang berarti. Namun pada periode pasca hijrah, Toynbee mulai membuat kekeliruan, yakni:

1. Pemahaman rampasan perang sebagai motif keloyalan muslimin

Toynbee menyebutkan bahwa perampasan adalah salah satu cara bagaimana Muhammad menjaga agar badan politik yang heterogen tetap bersatu dan loyal, disebutkan bahwa penduduk Mekah adalah korban pertama dari keserakahan masyarakat muslim akan rampasan.

Koreksi terhadap Toynbee

Mungkin yang dimaksud Toynbee adalah peristiwa perang kaum muslim terhadap musryrikin Mekkah sampai peristiwa Futuh Mekah, yang dikaitkan dengan adanya harta rampasan perang sebagai satu motif yang mendasari kaum muslim. Salah satu perang yang dimaksud Toynbee pasti adalah adalah perang Badar.

Perang Badar Al Qubra bermula dari rencana kedatangan kafilah perdagangan kaum Quraisy Mekah dari Syam di bawah pimpinan Abu Sofyan. Rasulullah mengajak kaum muslim untuk mencegat dan merampas kafilah tersebut dengan dalih sebagai ganti rugi atas kekayaan para Muhajirin yang dirampas oleh kaum musyrik Mekah, setelah mereka mengusirnya dari Mekah. Jadi Toynbee kurang imbang dalam memaparkan penyebab peperangan ini, justru kaum Quraish mekah lah yang terlebih dahulu merampas harta kaum muslim. Jadi yang dilakukan oleh kaum muslim adalah mengambil hak mereka kembali.

Tapi pencegatan kafilah dagang ini tidak pernah terjadi. Kafilah dagang tersebut berhasil meloloskan diri melalui jalan pantai dan meminta bantuan kepada Quraisy Mekah. Quraisy Mekah kemudian mengirimkan sekitar sembilan ratus sampai seribu pasukan di bawah pimpinan semua tokoh-tokoh Quraish guna memerangi kaum Muslim yang brjumlah 314 orang yang tidak menyangka keberangkatan pasukan besar Quraisy Mekah. Namun akhirnya peperangan yang tidak seimbang ini dimenangkan oleh kaum muslim.

Kemenangan perang riil pertama ini, merupakan pengalaman pertama kaum muslim dalam menangani masalah harta rampasan perang dalam keadaan kaum muslim yang sedang kekurangan secara ekonomi. Seperti diketahui bahwa bangsa Arab dahulu membawa barang-barang berharga juga dalam peperangan. Memang, melimpahnya harta rampasan sempat nyaris menimbulkan persengketaan antar muslim sehinggga membuat mereka menanyakan pembagian harta rampasan kepada Rasulllah. Maka turunlah surat Al Anfal ayat 1-2.

Dalam ayat tersebut justru tidak dijelaskan jawaban terhadap pertanyaan mereka, tetapi justru memalingkan mereka dari masalah yang mereka tanyakan, karena harta itu bukan milik salah seorang dari mereka, melainkan milik Allah dan Rasul-Nya. Sebaliknya mereka harus memperbaiki dan menyelesaikan persengketaan di antara mereka yang merupakan tugas mereka. Setelah kaum muslim melaksanakan kandungan ayat tersebut, baru muncullah ayat-ayat yang menerangkan cara pemabgian harta rampasan. Ini semua merupakan sarana pendidikan yang sangat tepat dan baik dari Allah melalui Rasulnya agar tertanam dalam jiwa mereka bahwa harta rampasan perang bukanlah tujuan mereka. Dan pelajaran ini kemudian betul-betul dihayati oleh setiap muslim.

Rangkaian perang, terutama dengan Quraish Mekah ditutup dengan peristiwa Futuh Mekah, penaklukan kota Mekah oleh kaum muslimin. Penaklukan Mekah ini dimulai dari ulah Quraish Mekah yang membantu Banu bakar untuk memerangi Khuza’ah, yang telah berpihak kepada kaum muslimin sesuai perjanjian Hudaibiyah. Kaum Muslimin berangkat menuju mekah dengan jumlah 10.000 orang. Dengan besarnya kekuatan kaum muslimin maka takluklah Quraish Mekah tanpa peperangan. Abu Sofyan sebagai pimpinan Mekah kemudian dengan sadar masuk Islam, dan kemudian Rasulullah bersabda, “Barang siapa yang masuk rumah Abu Sofyan ia selamat, barang siapa yang menutup pintu rumahnya (ia tidak memerangi) ia selamat dan barang siapa ia masuk ke dalam Masjidil haram ia selamat.” Kaum muslimin kemudian memasuki Mekah dengan tidak melakukan penjarahan dan tidak menjadikan penduduknya sebagai tawanan perang. Betul-betul berbeda jauh dengan apa yang ditangkap oleh Toynbee.

2. Pemahaman dalam peristiwa pengusiran Yahudi

Toynbee menyimpulkan bahwa mereka diusir oleh kaum muslim karena menolak ajakan Islam Muhammad, dan itu dianggap menyakitkan. Toynbee melanjutkan bahwa kemudian kaum Muslim membalas sakit hati mereka dengan pembalasan yang tidak manusiawi. Toynbee juga menyatakan bahwa Muhammad memberikan kebebasan kepada mayoritas muslim Yatsrib untuk memeras orang-orang Yahudi Yatsrib dan mengusir mereka.

Koreksi terhadap Toynbee

Yang dimaksud dengan penolakan dan kesalahan Yahudi di antaranya adalah peristiwa kaum Yahudi Banu Qainuqa’. Diriwayatkan dari Ibnu Ishaq, pada satu kesempatan Rasulullah mengumpulkan Banu Qainuqa di pasar Qainuqa, kemudian bersabda,” Wahai kaum yahudi, takutlah kalian kepada murka Allah yang pernah ditimpakan-nya kepada kaum Quraisy. Masuklah kalian ke dalam Islam karena sesungguhnya kalian telah mengetahui bahwa aku adalah Nabi yang diutus, sebagaimana kalian dapati dalam kitab kalian dan janji Allah kepada kalian!” Mereka menjawab,”Wahai Muhammad, apakah kamu mengira kami ini seperti kaummu? Janganlah kamu membanggakan kemenangan terhadap suatu kaum yang tidak mengerti ilmu peperangan. Demi Allah, seandainya kami yang kamu hadapi dalam peperangan, niscaya kamu akan mengetahui siapa sebenarnya kami ini.” Jadi penyebab umum peperangan kaum Muslim kepada Yahudi banu Qainuqa’ adalah kedengkian orang Yahudi akan kemenangan kaum muslimin di perang Badar. Sedangkan pemicu perang ini adalah ulah Banu Qainuqa’ berupa insiden cadar di pasar Bani Qainuqa’. Diriwayatkan dari Ibnu Hisyam, bahwa ada seorang wanita muslim bercadar yang menyepuhkan perhiasannya di tukan sepuh pasar Bani Qainuqa’. Ketika ia sedang menunggu datanglah segerombolan Yahudi yang hendak mempermainkan wanita tersebut dengan menyuruhnya membuka cadar. Wanita tersebut menolak sebab keyakinannya dalam menjalankan perintah Rasulullah. Diam-diam si tukang sepuh menyangkutkan ujung pakaian belakang wanita tersebut, sehingga terbukalah aurat bagian belakang nya sewaktu ia berdiri. Kemudian ia menjerit dan meminta tolong. Seorang muslim yang saat itu berada di sekitar kejadian, membela dan menyerang Yahudi tersebut dan terjadilah perkelahian yang berujung pada terbunuhnya si tukang sepuh, dan pengeroyokan segerombolan yahudi kepada orang muslim tadi sampai mati terbunuh.

Dengan demikian peristiwa tersebut merupakan pelanggaran pertama perjanjian antara kaum muslim dan Yahudi dalam Piagam Perjanjian Madinah. Meskipun secara politik, kaum muslim di madinah sangat kuat namun mereka berlaku adil dalam perjanjian tersebut. Disebutkan dalam satu pasalnya bahwa orang-orang Yahudi dipandang sebagai bagian dari kaum muslimin. Orang-orang Yahudi tetap pada agama mereka dan muslimin tetap pada agamanya sendiri. Jadi tidak ada paksaan dalam memeluk Islam. Dalam pasal lain disepakati bahwa setiap orang dijamin keselamatannya untuk meninggalkan atau tetap tinggal di Madinah, kecuali orang yang berbuat kezaliman dan kejahatan.

Insiden cadar di Pasar bani Qainuqa’ adalah bentuk pengkhianatan dan kejahatan yang tidak bisa ditolerir lagi, sehingga membuat kaum muslim meminta pertanggungjawaban Banu Qainuqa’ dengan cara mengepung mereka selama beberapa hari hingga mereka menyerah. Akhirnya Banu Qainuqa’ diusir dari Madinah menuju perkampungan Adzra’at, di daerah Syam. Namun akhirnya sebagian besar mereka mati tertimpa bencana. Hukuman pengusiran banu Qainuqa’ juga sangat tepat sebagai sarana pendidikan bagi siapa pun bahwa Islam sangat menghormati wanita, yang di masa tersebut kedudukan wanita dianggap sangat rendah.

Peristiwa pengusiran Yahudi berikutnya adalah Yahudi bani Nadhir. Sewaktu Rasulullah mendatangi kaum Yahudi bani Nadhir, kaum Yahudi Bani Nadhir merencanakan pengkhianatan dan mencelakakan Rasulullah, yaitu dengan menjatuhkan batu besar dari atas rumah, namun kemudian rencana mereka diketahui dan digagalkan. Atas pengkhianatan ini, Rasulullah konsisten dengan hukuman yang sama seperti dilakukan kepada Banu Qainuqa’, yaitu pengusiran, sesuai dengan Piagam Perjanjian Madinah yang telah disepakati bersama. Bani Nadhir berlindung di Benteng-benteng, sehingga kaum muslimin mengepung mereka. Salah satu siasat melemahkan dan menggentarkan Bani Nadhir adalah denagn membabat sebagian ladang kurma mereka. Akhirnya mereka menyerah dan bersedia meninggalkan kota Madinah. Mereka pun diizinkan untuk membawa harta apa saja yang bisa dibawa oleh unta. Jadi kaum muslimin tidak mengusir secara semena-mena dan merampas harta mereka. Bahkan diriwayatkan bahwa sebagian Bani Nadhir ada yang mencopoti peralatan rumah untuk dibawa bersama unta mereka. Mereka mengungsi ke Khaibar dan Syam.

Demikian juga peperangan terhadap bani Quaraidlah dan Musthaliq, adalah disebabkan oleh mereka sendiri yang melakukan pengkhianatan dan penyerangan terlebih dahulu terhadap Rasulullah dan kaum muslimin.

3. Sekali lagi: Harta rampasan motif utama ekspansi Islam

Toynbee menyebutkan bahwa taktik Abu Bakar sebagai khalifah pengganti Muhammad dalam memadamkan pemberontakan domestik adalah dengan cara meminta kepada pemberontak untuk mengalihkan senjata mereka dengan menyerang dua kerajaan dekat Arabia di utara. Jadi hasil analisis Toynbee, Abu bakar membangun loyalitas dengan memberikan kesempatan rampasan, yang merupakan tujuan orang-orang Arab yang sangat miskin yang mempunyai nafsu yang tak pernah terpuaskan. Sebuah kesimpulan yang masih konsisten dengan point pertama di atas.

Koreksi terhadap Toynbee

Yang dimaksud pemberontakan oleh Toynbee adalah kemurtadan, pengakuan nabi palsu dan keengganan membayar zakat. Abu Bakar berhasil menumpas kemurtadan, nabi palsu dan keengganan membayar zakat sehingga memantapkan Islam di segenap penjuru jazirah Arab. Abu bakar juga memberangkatkan Pasukan ke Iraq (wilayah Persia) dan Syam (wilayah Romawi) untuk menegakkan agama Islam dan menghapuskan kesewenang-wenangan penjajahan Persia dan Romawi. Di sepanjang perjalanan, pasukan ini juga turut menyadarkan orang-orang murtad. Orang-orang murtad ini merasa gentar karena yakin, seandainya kaum muslimin tidak dalam posisi kuat, tidaklah mungkin kaum muslimin akan keluar menghadapi orang Romawi.

Dengan melihat fakta tersebut dan sikap kaum muslimin terhadap harta rampasan perang seperti yang telah dipaparkan terdahulu, kesimpulan Toynbee, bahwa taktik membuat loyal kaum muslimin dengan mencari harta rampasan melalui peperangan adalah tidak benar. Motif peperangan yang dilakukan hanyalah satu: menegakkan agama Islam dan keadilan. Sejarahwan muslim, Haekal, juga menyinggung kemungkinan adanya motif penyerangan ke Persia dan Romawi sebagai politik stabilisasi jazirah arab dari pemberontakan dan balas dendam dengan mengalihkan konsentrasi masyarakat Arab, apalagi jika dikaitkan dengan pola kehidupan masyarakat Arab di perbatasan Iraq dan Syam sebelum Islam masuk. Namun akhirnya Haekal berkesimpulan bahwa di bawah kepemimpinan Abu Bakar dan para sahabat nabi, penyerangan itu memiliki tujuan suci: Menegakkan Islam dan nilai-nilai kemanusiaan dari kebobrokan moral dua adikuasa yang kekanak-kanakan.

Memang bentuk penyajian naratif dan analitis serta komparatif dari Toynbee memiliki keunggulan dan kelemahan, seperti apa yang diakuinya juga. Penyajian ini cenderung memberi ruang kepada Toynbee untuk memaparkan sejarah sesuai dengan apa yang ia pahami berikut dengan segala persepsinya. Sebenarnya ini tidak akan menjadi masalah seandaninya Toynbee mau meneliti fakta-fakta dan sumber-sumber sejarah Islam khusunya secara lebih detil, sehingga ia tidak akan gegabah menyimpulkan sejarah Islam seperti apa yang telah ia tuliskan di bukunya.

Referensi:

Toynbee, Arnold. Sejarah Umat Manusia, Uraian Analitis, Kronologis, Naratif dan Komparatif. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. 2004

Ramadhan, Muhamamd Sa’id. Sirah Nabawiyah-Analisis Ilmiah Manhajiah Sejarah Pergerakan Islam di Masa Rasulullah. Jakarta: Rabbani Press. 1999.

Haekal, Muhammad Husain. Abu Bakr Ashidiq, Sebuah Biografi dan Studi Analisis tentang Permulaan Sejarah Islam Sepeninggal Nabi. Jakarta: Litera Antarnusa. 1995

9 Responses to Koreksi terhadap Sejarah Umat Manusia-nya Arnold Toynbee

  1. rudigunawan says:

    Salam,terimakasih banyak atas koreksinya.Jazakallahu khairon katsiro

  2. Muhammad Fahmi says:

    Koreksinya boleh-boleh saja, memang begitulah cara pandang orang barat kepada orang Islam. Bagaimana cara memperbaikinya? Bisakah kita membuat buku tandingan yang setara dengan bukunya dia?

  3. hariz says:

    pada awal membaca buku toynbee tersebut memang menyengkan, tp saat buku tersebut menyebutkan bahwa islam srakah, saya mulai ragu dan mencari info dan referensi kebenarannya, ternyata toynbee tak lebih dari penulis subyektif yang mengandalkan egonya dalam menulis buku. . . . . semoga para pembaca buku karangan toynbee lebih hati-hati, . . . . ALLA bersama kita

  4. rianan says:

    Mengapa hanya dua bab yang dikoreksi Bung. (Bab 49: Muhammad: Nabi dan Negarawan (570-632 M) dan Bab 50, tentang Ekspansi Negara Islam (633-750 M) ) apa bab2 yang lain beliau tidak keliru, apa pendapat Anda mungkin yang sangat subjectif?

  5. hade says:

    klu bisa buat tandingan buku “tell the trutt about …..” dalam bahasa inggris daftarkan dan sebarkan ke media via internet…
    sebenarnya klu dilihat dia Arnold Toynbee sebelum buat buku itu sudah punya niat menjelek2an islam….

  6. Muhammad Isa Almasih says:

    Saya kira koreksi ini masih sangat parsial dan hanyalah bentuk emansipasi dari pada golongan muslim sendiri. Oleh karena itu, koreksi ini bersifat sempit dan subjektif. Toynbee tidak bisa kita lihat hanya dalam 2 bab saja, ini mesti kita lihat secara keseluruhan baru kita sampai pada titik pemikirannya. Apabila cara parsial yang kita lakukan, maka secara otomatis kita tidak akan mendapatkan ide dasar Toynbee tentang tulisannya.

    • Terima kasih, Pak Muhammad, atas koreksi di atas koreksi. Saya setuju, Toynbee tidak bisa dilihat dalam 2 bab saja, tapi menurut saya, pemikiran Toynbee tentang perkembangan Islam di masa permulaan sangat bisa dilihat di 2 bab tersebut. Jadi menurut Anda apa ide dasarnya?

  7. Mulfy Darisah says:

    Terimakasih. Ulasan ini bisa memberi penjelasan ttg tulisan yg tdk sesuai fakta dlm sejarah. Jd selaku pembaca, kami bs tahu yg sbnrx.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: